Pesta Adat Rambu Solo Nenek Tapuk

Pesta Adat Rambu Solo Nenek Tapuk
Berlangsung 15 Hari, Telan Biaya Rp3,5 M
RAMBU SOLO. Salah satu proses pesta adat Rambu Solo di Tana Toraja.
PESTA adat Rambu Solo siap mewarnai program Lovely December tahun ini. Khususnya, yang akan digelar Keluarga besar Bato’ Deri Silambi-To Pole.

Pesta kematian (Rambu Solo) akan digelar anggota keluarga almarhumah Theresia Tangdo Pole alias Nenek Tapuk. Acara yang dijadwalkan akan digelar selama 15 hari itu akan menelan biaya sedikitnya Rp3,5 miliar.

“Keluarga dan panitia Rambu Solo telah sepakat melaksanakan acara tersebut pada 27 Desember 2010 hingga 10 Januari 2011. Acara ini juga akan meramaikan salah satu agenda pariwisata Pemprov Sulsel Lovely December,”
Rambu Solo Nenek Tapuk ini,berlangsung besar-besaran. Anggaran untuk acara ini cukup besar sekitar Rp3,5 miliar. Acara ini akan dilaksanakan dengan lengkap sesuai adat karena akan menyembelih 108 ekor kerbau. Pihak keluarga penyelenggaraan telah menyiapkan ratusan kerbau dari 17 jenis, mulai dari lotong boko’, saleko, bonga tenge’, bonga tua, tekken langi’, ta’bu sura’, sokko’, balian pampang lalan, dan jenis lainnya yang jarang ditemukan di luar Toraja. 

Selain itu ,  acara ini, dihadirkan kerbau ta’bu sura’ yang paling mahal senilai Rp270 juta. Ada juga kerbau saleko seharga 195 juta dan kerbau bertanduk 1,3 meter seharga Rp160 juta. Selain itu juga ada hewan sembelihan lainnya seperti kuda hitam, kuda putih, kijang, anoa, dan ratusan babi.

Tujuan Rambu Solo ini adalah bagian dari komitmen keluarga Bato’ Deri Silambi-To Pole untuk melestarikan adat istiadat Toraja serta mendukung promosi pariwisata Toraja. Ini juga bagian dari penghormatan terakhir segenap anak-cucu kepada almarhumah. Salah satu yang akan menjadi tontonan khusus dalam Rambu Solo Nenek Tapuk, adalah batu simbuang (tempat menambatkan kerbau) yang akan ditarik warga ke lokasi acara (Rante) di Lembang Deri, kecamatan Sesean, Toraja Utara. Simbuang itu berukuran 12 meter dan merupakan simbuang terbesar yang pernah ada dalam upacara Rambu Solo’ di Toraja.

Acara yang seharusnya di laksanakan pada Oktober lalu ini diputuskan ditunda ke Desember sebagai bentuk sumbangsih bagi pengembangan pariwisata Toraja, khususnya Lovely December. (dikutip dari Laporan Yulhaidir Ibrachim)

About these ads

Tags: , , ,

3 Responses to “Pesta Adat Rambu Solo Nenek Tapuk”

  1. nate Says:

    toraja emang keren.. :)

  2. takims Says:

    mantap.. bangga jd anak sulsel..

  3. arta Says:

    jangan cm mi mantap, td sdh apa blm’ka ke toraja…???
    sdhq pernah nerkunjung, insyaallah tahun depan akan kembali ketoraja

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s


Follow

Get every new post delivered to your Inbox.

%d bloggers like this: